Rabu, 21 Desember 2011

Laporan Praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah Acara IV Kadar Lengas, Berat Volume, Berat Jenis, dan Porositas Total Tanah



Laporan Praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah
Acara IV
Kadar Lengas, Berat Volume, Berat Jenis, dan Porositas Total Tanah
unib warna.jpg


Disusun Oleh :
Muhammad Ali Alfi
E1J010089
Kelompok 4
Hari / Shift : Selasa, 08 November 2011
Co-ass : Dodi Hardiansyah
                 Riezky P. Panjaitan
Laboratorium Ilmu Tanah
Fakultas Pertanian
Universitas Bengkulu
2011
BAB I
Pendahuluan

1.1         Kadar Lengas
Latar Belakang
            Dalam ilmu tanah, pengertian kadar lengas sedikit berbeda dengan kadar air. Kadar lengas tanah mencakup air dan bahan-bahan yang terlarut di dalamnya, sedangkan kadar air tanah mengandung pengertian air murni yang ada di dalam tanah. Dalam kenyataanya,  air yang ada di dalam tanah merupakan suatu larutan, bukan air murni. Nilai kadar lengas tanah berkisaar antara 0,2 g/g pada tanah mineral yang telah dikering anginkan sekitar 0,5 g/g pada tanah mineral yang jenuh hingga mencapai 3,0 g/g pada tanah-tanah organik yang jenuh.
Tujuan
1        Menereapkan kadar lengas tanah kering angin.
2        Menetapkan kadar lengas tanah.
3        Menerapkan kadar lengas tanah kapasitas lapang.
Prinsip
Penetapan kadar lengas tanah dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Metode langsung diartikan sebagai metode dimana air dikeluarkan dalam sampel, misalnya melalui evaporasi, selanjutnya jumlah air yang dikeluarkan tersebut ditentukan (Gardner, 1986). Cara yang paling umum digunakan dalam menentukan jumlah air yang dikeluarkan adalah dengan mengukur kehilangan berat sampel.
Penetapan kadar lengas secara tidak langsung dilakukan dengan mengevaluasi perubahan sifat-sifat bahan yang berkorelasi dengan keberadaan air dalam tanah. Dua dari sifat-sifat tersebut yang paling banyak digunakan adalah : (i) jumlah dan laju penyebaran neutron, dan (ii) konduktivitas dan kapasitansi listrik dalam tanah. Keuntungan dari metode tidak langsung ini adalah pengukuran dapat dilakukan secara cepat dan tidak mengganggu lingkungan di sekitarnya.
Kadar lengas umumnya ditetapkan dengan menggunakan metode gravimetrik, neutron probe dan time domain reflectrometry (TDR). Metode gravimetrik dilakukan dengan cara menghitung berat air yang dikandung oleh suatu contoh tanah. Prinsip kerja neutron probe adalah melepaskan neutron ke dalam tanah lalu mengevaluasi jumlah dan laju penyebarannya. Sementara itu, metode TDR menggunakan perubahan konduktivitas listrik di dalam tanah bila terdapat air di dalam pori-porinya. Metode pertama dilakukan pada suatu contoh tanah, baik utuh maupun terganggu, sedangkan metode kedua dan ketiga dilakukan langsung di lapang.
1.2         Berat Volume dan Berat Jenis
Latar Belakang
            Berat volume (BV) tanah merupakan rasio antara berat dan volume total contoh tanah, termasuk volume ruang pori yang ada didalamnya. Berat jenis (BJ) tanah adalah rasio antara berat total partikel-partikel padat tanah dengan volume total partikel-partikel tersebut, tidak termasuk volume ruang pori yang ada diantara parikel. Nilai BV pada tanah hutan berkisar antara 0,5 sampai 4,0 g/cm3. Sementara itu, nilai BJ sangat mendekati 2,65 g/cm3 dengan standar deviasi tidak akan lebih dari 0,15 g/cm3. Nilai BV dan BJ yang terendah kemungkinan ditemui pada horizon O yang akan kaya bahan organik, sedangkan nilai tertinggi dapat ditemui pada horizon B dan C. Untuk BV, varietas diatas dapat pula dipengaruhi oleh sistem pengelolaan lahan. Misalnya, penggunaan alat-alat berat pada saat penebangan pohon dapat meningkatkan nilai BV secara drastis.
Tujuan
1        Menetapkan berat volume beberapa contoh tanah.
2        Menetapkan berat jenis beberapa contoh tanah.
Prinsip
            Pengukuran BV pada prinsipnya dilakukan dengan menghitung berat partikel-partikel padatan dan volume tanah total, termasuk volume padatan, cairan dan udara. Pengukuran BJ dilakukan dengan menetapkan berat partikel padatan dan volume dari padatan itu sendiri, tidak termasuk volume cairan dan udara. Bila penetapan BV dilakukan pada contoh tanah utuh, pendapat BJ harus dilakukan pada contoh tanah yang telah dihaluskan terlebih dahulu.
            Berat volume tanah umumnya ditetapkan dengan menggunakan metode ring sampel (care method) dan metode lilin. Kedua metode tersebut memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Metode pertama lebih mewakili kondisi tanah yang sebenarnya namun lebih rumit, sedangkan metode kedua lebih mudah dilakukan namun kurang mencerminkan kondisi tanah yang diwakilinya.
            Berat jenis tanah umumnya ditetapkan dengan menggunakan metode pyenometer. Meskipun pyenometer itu sendiri dapat juga diganti dengan gelas ukur, prinsip kerja keduanya adalah sama. Variansi dari metode ini juga terjadi pada larutan yang digunakan untuk menetapkan volume partikel padatan. Sebagian ahli merekomendasikan minyak tanah, sedangkan yang lain cukup menggunakan aquades.
1.3         Porositas Total
Latar Belakang
            Salah satu aspek fisik tanah yang sangat penting dalam bidang pertanian dan kehutanan adalah struktur tanah yang yang diartikan sebagai susunan partikel primer menjadi partikel sekunder, termasuk pori yang ada di antaranya. Volume ruang pori yang ada di dalam tanah dinyatakan sebagai porositas total (Pt) dan didefinisikan sebagai fraksi dari volume total tanah yang ditempati oleh pori-pori. Porositas rtanah sangat penting dalam berbagai aspek, seperti pergerakan dan ketersediaan air dan udara di dalam tanah, laju pertumbuhan akar, dan aktivitas mikroba tanah. Nilai Pt tanah selalu berkembang terbalik dengan nilai BV.
Tujuan
1        Menetapkan porositas total tanah melalui pengukuran langsung.
2        Menghitung nilai porositas total tanah dengan menggunakan nilai BV dan BJ.
Prinsip
            Pengukuran porositas total tanah pada prinsipnaya adalah menentukan volume ruang pori yang ada diantara partikel padatan. Ruang pori yang diukur tersebut menempati dua posisi utama di dalam tanah; (i) diantara partikel primer didalam suatu partikel dalam suatu partikel sekunder (agregat), dan (ii) diantara partikel-partikel tersebut.
            Nilai Pt dapat ditentukan melalui dua cara, pengukuran dan perhitungan. Metode yang paling umum digunakan dalam dengan menggunakan contoh tanah utuh di dalam ring sampel. Metode lain adalah dengan menggunakan thin section dimana preparat tanah diamati di bawah mikroskop dan jumlah serta ukuran pori selanjutnya ditentukan secara kuantitatif.





















BAB II
Tinjauan Pusataka

Lengas tanah adalah air yang terdapat dalam tanah yang terikat oleh berbagai kakas (matrik,osmosis, dan kapiler). Kakas ini meningkat sejalan dengan peningkatan permukaan jenis zarah dan kerapatan muatan elektrostatik zarah tanah. Tegangan lengas tanah juga menentukan beberapa banyak air yang dapat diserap tumbuhan. Bagian lengas tanah yang tumbuhan mampu menyerap dinamakan air ketersediaan.
Keberadaan lengas tanah dipengaruhi oleh energi pengikat spesifik yang berhubungan dengan tekanan air. Status energi bebas (tekanan) lengas tanah dipengaruhi oleh perilaku dan keberadaannya oleh tanaman. Lengas tanah dipengaruhi oleh keberadaan gravitasi dan tekanan osmosis apabila tanah dilakukan pemupukan dengan konsentrasi tinggi (Bridges, 1979).
Di dalam tanah, air berada di dalam ruang pori diantara padatan tanah. Jika tanah dalam keadaan jenuh air, semua ruang pori tanah terisi air. Dalam keadaan ini jumlah tanah yang disimpan didalam tanah merupakan jumlah air maksimum disebut kapasitas penyimpanan air maksimum. Selanjutnya jika tanah dibiarkan mengalami pengeringan, sebagian ruang pori akan terisi udara dan sebagian lainnya terisi air. Dalam keadaan ini tanah dikatakan tidak jenuh (Hillel,1983).
Di dalam tanah air dapat bertahan tetap berada di dalam ruang pori karena adanya berbagai gaya yang yang bekerja pada air tersebut. Untuk dapat mengambil air dari rongga pori tanah diperlukan gaya atau energi yang diperlukan untuk melawan energi yang menahan air. Gaya – gaya yang menahan air hingga bertahan dalam rongga pori berasal dari absorbsi molekul air oleh padatan tanah, gaya tarik menarik antara molekul air, adanya larutan garam dan gaya kapiler.
Jumlah air tanah yang bermanfaat untuk tanaman mempunyai batas – bata tertentu. Seperti pada kekurangan air, kelebihan air dapat merupakan kesukaran. Air yang kelebihan itu tidaklah beracun, akan tetapi kekurangan udara pada tanah – tanah yang tergenanglah yang menyebabkan kerusakan. Tanaman dapat ditanam dengan memuaskan dalam larutan air bila aerasi diberikan dengan baik. Dalam kaitanya dengan daya penyimpanan air, tanah pasiran mempunyai daya pengikat terhadap lengas tanah yang relative rendah karena permukaan kontak antara tanah pasiran ini didominasi oleh pori – pori mikro satu. Oleh karena itu, air yang jatuh ketanah pasiran akan segera mengalami perkolasi dan air kapiler akan mudah lepas karena evaporasi (Mukhid,2010).
Hubungan Berat Isi (Bi) dan Berat Jenis (BJ) saling berhubungan. Salah satu manfaat nilai berat isi tanah, yaitu untuk menghitung porositas. Untuk menghitung porositas kita harus mengetaui berat jenis partikelnya terlebih dahulu. Sedangkan salah satu manfaat berat jenis, yaitu untuk menentukan perhitungan ruang pori dalam tanah. Untuk menghitung ruang pori dalam tanah, kita harus mengetahui berat isi tanah terlebih dahulu. (Tim Dosen FPUB, 2010)
 Pengaruh terhadap pengolahan lahan dari berat isi dan berat jenis tanah sangat banyak, di antaranya dalam proses infiltrasi tanah, jika sebuah tanah memiliki rongga atau pori-pori yang banyak maka penyerapan air akan baik atau cepat. Seperti halnya pada tanah berpasir, tanah ini sering digunakan dalam pembuatan lapangan sepak bola yang memerlukan penyerapan air lebih cepat namun tidak untuk media pembudidayaan tanaman. Grafik pengaruh pengolahan tanah terhadap berat isi pada 3 minggu setelah tanam
Pengolahan lahan sangat diperlukan untuk menjaga kesuburan tanah. Tanah yang berstruktur mantap berat isinya juga akan tinggi. Itu dikarenakan tanah tersebut memiliki kerapatan yang tinggi, sehinga akar dari tumbuhan atau tanaman tesebut akan sulit menembus atau memecah tanah dan air akan sulit untuk meresap kedalam tanah, sehingga air akan mudah tergenang di atas permukaan tanah. Untuk mengatasi itu, maka diperlukan pengolahan tanah yang baik, diantaranya dengan cara membajak tanah dan menggemburkan tanah. Dengan membajak tanah, akan membuat ronga atau pori-pori dalam tanah menjadi lebih banyak, sehingga penyerapan air, udara, dan berbagai mineral yang dibutuhkan tanaman dapat lebih mudah.
Dalam mempelajari berat isi dan berat jenis tanah dapat ditentukan berapa pupuk yang dibutuhkan untuk pemupukan lahan tersebut sehingga kita dapat meminimalisir pemakaian pupuk. Dengan kata lain dalam teorinya, pengolahan lahan dapat mengurangi berat isi dan berat jenis tanah pada suatu jenis lahan. Sehingga akar tanaman bisa menembus tanah dengan baik dan tanaman bisa tumbuh dengan subur, baik pada lahan semusim, lahan produksi, dan lahan kampus. ( Anonymous, 2010 )
Porositas total adalah perbandingan volume ruang total batuan pada formasi dengan volume ruang pori yang terisi oleh fluida. Satuan porositas akan memiliki porositas tapi apabila tidak memiliki permeabilitas maka tidak dapat diproduksi. Porositas total dicari dari 5 jenis porositas, yaitu :
1        Porositas primer merupakan ruang pori yang dimiliki batuan tersebut sehingga dapat menampung dan menyimpan fluida.
2        Porositas sekunder merupakan ruang pori yang dapat menyerap air atau menampung fluida tapi terbentuknya karena proses lanjutan setelah pengendapan berupa disolusi pada batuan tersebut.
3        Porositas bersambung merupakan porositas yang saling berhubungan dan membentuk jalur pada ruang pori.
4        Porositas potensial merupakan porositas yang dapat memberikan aliran pada fluida pada batasan tertentu tergantung dari ukuran pori.
5        Porositas efektif merupakan porositas yang dapat memberikan aliran fluida bebas bukan merupakan porositas yang bersambung. (Andius Dasa Putra, 2011)


















BAB III
Bahan dan Metode

3.1  Kadar Lengas Tanah Kering Angin (La): Metode Gravimetrik
A.    Alat dan Bahan
Contoh tanah kering angin, cawan, timbangan dan oven.
B.     Cara Kerja
            Gunakan contoh tanah yang sudah dikering anginkan untuk menetapkan kadar lengas tanah kering angin. Langkah-langkah kerja dalam penetapan kadar lengas ini adlah sebagai berikut:
1        Timbang botol tembaga yang akan digunakan untuk mengeringkan tanah di dalam oven (Wb).
2        Masukkan 10 g contoh tanah ke dalam botol tersebut dan timbang (Wbta).
3        Keringkan botol dan isinya di dalam oven pada suhu 1050C selama 24 jam, lalu timbang (Wbt).
4        Hitung kadar lengas tanah kering angin, La (dalam g/g) dengan menggunakan persamaan :
La = (Wbta – Wbt) / (Wbt – Wb)
Nilai yang diperoleh adalah lengas gravimetrik berdasarka berat kering tanah kering, dengan satuan g/g.
3.2  Kadar Lengas Tanah Jenuh (Lj) dan Kapasitas Lapang (Li): Metode Gravimetrik
A.    Alat dan Bahan
Contoh tanah utuh, ring sampel, kain kasa, karet, bak untuk penjenuhan contoh tanah, rak, timbangan, dan oven.
B.     Cara Kerja
Kadar lengas tanah jenuh dan tanah kapasitas lapang ditetapkan dengan menggunakan contoh tanah utuh yang telah dipakai untuk pengukuran K-sat. Prosedur penetapan kedua parameter ini adalah sebagai berikut:
1        Rendam kembali ring sampel yang berisi contoh tanah hingga permukaan air berada sekitar 2 cm dibawah permukaan tanah selama 24 jam.
2        Pindahkan ring semple dan isiinya yang jenuh air ke atas timbangan, lalu catat beratnya (Wstj)
3        Letakkan contoh tanah di atas rak dan biarkan air yang ada di dalam nya keluar melalui proses gravitasi dan penguapan selama 24 jam. Setelah itu timbang kembali berat ring sample dan isinya (Wstl).
4         Pada langkah 1 sampai 3, bagian bawah ring sampel ditutup kain kasa dan diikat dengan karet. Oleh sebab itu, nilai Wstj Wstl harus dikoreksi dengan cara menguranginya dengan berat kain kasa dan karet. Ingat, kain kasa dan karet harus dilepas dari ring sampel pada fase ini dan penimbangannya harus dilakukan pada kondisi lembab.
5        Masukkan ring sampel ke dalam oven dan keringkan pada suhu 1050C selama 48 jam. Setelah itu timbang ring sampel dan isinya (Wst).
6        Bersihkan ring sampel dari contoh tanah lalu timbang (Ws).
7        Hitung nilai kadar lengas tanah jenuh, Lj, dan tanah kapasitas lapang, Lkl (semua dalam g/g), dengan menggunakan persamaan-persamaan berikut.
Lj = (Wstj – Wst) / (Wst – Ws)
Ll = (Wstl – Wst) / (Wst – Ws)
3.3  Berat Volume: Metode Ring Sampel
A.    Alat dan Bahan
Ring sampel berisi contoh tanah utuh, timbangan, dan oven.
B.     Cara Kerja
Penetapan nilai BV tanah dilakukan dengan menggunakan contoh tanah yang telah digunakan untuk menetapkan Lj dan Ll dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1        Ukur luas penampang (A) dan tinggi (H) dan ring sampel yang ddigunakan dalam pentapan Lj dan Ll. Hitung volume ring sampel tersebut (V).
2        Hitung nilai BV dengan persamaan:
BV = (Wst – Ws) / V
Dimana nilai Wst dan Ws sama dengan nilai yang ada pada persamaan (4) dan (5).
3.4  Berat Jenis (Metoda Pyenometer)
A.    Alat dan Bahan
Contoh tanah kering angin yang telah dihaluskan, pyenometer, aquades, timbangan, tungku pemana, dan oven.
B.     Cara Kerja
1        Timbang pyenometer (termasuk penutupmya) yang bersih dan kering (Wp). Bila pyenometer tidak tersedia maka gelas ukur (25, 50 atau 100 mL) dapat digunakan sebagai pengganti.
2        Tambahkan 10 g tanah kering angin yang telah diayak dengan ayakan bermata saring 2 mm. Bila gelas ukur 100 mL yang digunakan, tambahkan 50 g tanah. Bersihkan pyenometer dari tanah yang mungkin menempel, lalu timbang (Wpt).
3        Timbang 10 g duplikat contoh tanah dan tetapkan kadar airnya dengan mengeringkannya di oven (1050C) selama 12 jam. Koreksi nilai Wpl dengan cara menguranginya dengan berat air dalam duplikat contoh tanah.
4        Isi pyenometer dengan aquades, cuci tanah yang menempel di leher bagian dalam hingga masuk ke tabung. Buang udara yang tertangkap di dalam agregat dengan mendidihkan air secara perlahan selama beberapa menit. Sekali-sekali goyang isi tabung untuk mencegah kehilangan tanah oleh meluapnya cairan.
5        Didihkan aquades di tabung terpisah lalu dinginkan pada suhu ruang.
6        Dinginkan pyenometer dan isinyapada suhu ruang, lalu tambahkan aquades pada langkah (5) hingga memenuhi pyenometer. Masukkan alat penutup, keringkan dan bersihkan bagian luar bejana tersebut dengan kain kering.
7        Timbang pyenometer dengan isinya (Wpta) dan ukur suhu suspensi setelah didinginkan pada suhu ruang.
8        Keluarkan isi pyenometerlalu cuci sampai bersih. Isi pyenometer tersebut dengan aquades pada langkah (5) hingga penuh, masukkan alat penutup, keringkan bagian luar tabung dengan kain, lalu timbang pyenometer dan air tersebut (Wpa).
9        Hitung BJ dengan persamaan berikut:
ρa(Wpt-Wp)
                                    BJ =                               
(Wpt-Wp)-(Wpta-Wpa)
Dimana ρa = BJ air pada suhu pengamatan, diasumsikan sama dengan 1 g/cm3.
3.5  Pengukuran Porositas Total: Metode Ring Sampel
A.    Alat dan Bahan
Ring sampel berisi contoh tanah utuh, baik berisi air, timbangan, dan oven.
B.     Cara Kerja
Prosedur pengukura Pt tanah merupakan kelanjutan dari prosedur pengukuran kadar lengas tanah jenuh (Lj) pada bagian 4.1.6. Langkah-langkah selanjutnya adalah sebagai berikut:
1        Kalikan nilai Lj yang diperoleh dari persamaan (4) dengan nilai BI yang diperoleh dari persamaan (6), lalu bagi dengan nilai Bj air (ρa diasumsikan 1 g/cm3).
2        Dari perkalian dan pembagian tersebut diperoleh kadar lengas volumetrik tanah jenuh dengan satuan cm3 air per cm3 tanah.
3        Dalam kondisi jenuh semua ruang pori tanah terisi oleh air =. Oleh sebab itu, nilai kadar lengas volumatrik diatas adalah juga nilai porositas total tanah.
3.6  Penghitungan Pt dari Bi dan Bj
Porositas total tanah dapat dihitung bila nilai BI dan BJ diketahui. Rasio BJ/BI merupakan fraksi dari volume total tanah yang diisi oleh padatan. Bila nilai ini dikeluarkan dari kesatuan maka yang tertinggal adalah fraksi dari volume total tanah yang diisi oleh pori-pori. Dengan demikian, nilai Pt dihitung dengan:
Pt = l – (BI/BJ)




BAB IV
Hasil dan Pembahasan

4.1  Hasil Pengamatan

1.      Berat Jenis
Top Soil
Sub Soil
A
B
C
D
BD1
BD2
BJ
A
B
C
D
BD1
BD2
BJ
32.2
82.4
47.5
90.1
0.996
0.995
1.99
32.2
82.4
47.5
90.1
0.996
0.995
2.2

2.      Kadar Lengas
·         Kadar lengas tanah kering angin (La)
Top Soil (g)
Sub Soil (g)
Wb
Wbt
Wbta
La
Wb
Wbt
Wbta
La
27
31.5
37
1.22
27
36.2
37
0.87

·         Kadar lengas tanah jenuh (Lj)
Top Soil (g)
Sub Soil (g)
Ws
Wstj
Wst
Lj
Ws
Wstj
Wst
Lj
136.1
369.2
37
0.916940
90.2
392.6
271.6
0.667

·         Kadar lengas lapang (Ll)
Top Soil (g)
Sub Soil (g)
Ws
Wst
Wstl
Ll
Ws
Wst
Wstl
Ll
136.1
257.7
321.8
6.527
90.2
271.6
368.2
0.5325



3.      Berat Volume
Pt
=
1
-
( Bv )
.
100%

( Bj )

Top Soil
Sub Soil
Ws
Wst
V
Bv
Ws
Wst
V
Bv
136.1
257.7
153.86
0.79032
90.2
271.6
153.56
1.17899


4.2  Pembahasan

·         Berat jenis
Bj Topsoil  =
100 (c-a) Bd1 . Bd2
(100 + La) Bd2 (b-a) – Bd1 (d-c)
=
100 (47.49-32.23) 0.996 . 0.995
(100 + 1.22) 0.995 (82.39-32.23) – 0.996 (90.06-47.49)
=
100 (15.26) 0.99102
(101.22 x 48.90) – (42.57)
=
1512.29652
4907.088
=
0.25510

Bj Subsoil   =
100 (c-a) Bd1 . Bd2
(100 + La) Bd2 (b-a) – Bd1 (d-c)
=
100 (47.49-32.23) 0.996 . 0.996
(100 + 0.87) 0.996 (82.39-32.23) – 0.996 (90.80-47.49)
=
100 (15.26) 0.992
(100.87 x 49.95) – (43.31)
=
1513.792
4995.1465
=
0.30305

·         Berat Volume
Bv Topsoil
Dik :
r  = d/2 = 7.5/2 = 3.75
A = π . r2 = 3.14 x 3.752 = 44.15 cm2
Maka : V = A x H = 44.15 x 4 = 176.6 cm2
Jwb :
Bv Topsoil
=
(Wst – Ws)
=
(257.7 – 136.1)
=
121.6
=
0.688 g/cm2
V
176.6
176.6

Bv Subsoil
Dik :
r  = d/2 = 7.5/2 = 3.75
A = π . r2 = 3.14 x 3.752 = 44.15 cm2
Maka : V = A x H = 44.15 x 4 = 176.6 cm2
Jwb :
Bv Topsoil
=
(Wst – Ws)
=
(271.6 – 90.2)
=
181.6
=
1.0271 g/cm2
V
176.6
176.6

·         Kadar lengas kering udara (La)
La Topsoil
=
(Wbta-Wbt)
=
(37-31.5)
=
5.5
=
1.22 g/g
(Wbt-Wb)
(31.5-27)
4.5

La Subsoil
=
(Wbta-Wbt)
=
(37-36.2)
=
0.8
=
0.177 g/g
(Wbt-Wb)
(31.5-27)
4.5
·         Kadar lengas tanah jenuh (Lj)

Lj Topsoil
=
(Wstj-Wst)
=
(369.2-257.7)
=
111.5
=
0.7987 g/g
(Wst-Ws)
(275.7-136.1)
139.6

Lj Subsoil
=
(Wstj-Wst)
=
(392.6-271.6)
=
121
=
0.667 g/g
(Wst-Ws)
(271.6-90.2)
181.4

·         Kadar lengas lapang (Ll)
Lk Topsoil
=
(Wstl-Wst)
=
(321.8-257.7)
=
64.1
=
0.527 g/g
(Wst-Ws)
(257.7-136.1)
121.6

Lk Subsoil
=
(Wstl-Wst)
=
(368.2-271.6)
=
96.6
=
0.5325 g/g
(Wst-Ws)
(271.6-90.2)
181.4

·         Porositas total (Pt)
Pt Topsoil
=
(1
-
(Bv)
x
100%
(Bj)

=
(1
-
(0.79)
x
100%
(1.99)
=
(1
-
0.40)
x
100%
=
0.60
x  100%
=
60%

Pt Subsoil
=
(1
-
(Bv)
x
100%
(Bj)

=
(1
-
(1.17)
x
100%
(2.2)

=
(1
-
0.53)
x
100%
=
0.53
x  100%
=
53%


BAB V
Kesimpulan
Kadar lengas adalah kandungan uap air yang terdapat dalam pori tanah.
Manfaat kadar lengas adalah mengetahui kebutuhan air untuk persawahan dan proses irigasi, mengetahui kemampuan jenis tanah mengenai daya simpan air , dan perhitungan Nilai Perbandingan Dispersi (NPD). Faktor yang mempengaruhi kadar lengas tanah yaitu iklim, kandungan bahan organik, fraksi lempung tanah, topografi, dan adanya bahan penutup tanah (organik maupun anorganik). Salah satu manfaat nilai berat isi tanah, yaitu untuk menghitung porositas. Untuk menghitung porositas kita harus mengetaui berat jenis partikelnya terlebih dahulu. Sedangkan salah satu manfaat berat jenis, yaitu untuk menentukan perhitungan ruang pori dalam tanah karena untuk menghitung ruang pori dalam tanah maka harus mengetahui berat isi tanah. Porositas total adalah perbandingan volume ruang total batuan pada formasi dengan volume ruang pori yang terisi oleh fluida. Porositas total dicari lima jenis porositas, yaitu:
1        Porositas primer
2        Porositas sekunder
3        Porositas bersambung
4        Porositas potensial
5        Porositas efektif










Daftar Pustaka

Anonymous. 2010. http : // ilmusipil.com / cara mengetahui berat jenis tanah. (diakses tanggal 14 November 2011)
Darmawijaya, M. isa. 1997. Klasifikasi Tanah. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta
Hakim. 1986. Dasar-Dasar Fisika Tanah. Jurusan Tanah Fakultas Pertanian UB. Malang
Mukhid,S.2010. Pengaruh Pemberian Lapisan Lempung Terhadap Peningkatan Lengas Tanah Pada Lahan Berpasir. Info Perpustakaan : Jurnalsaint dan Teknologi (Diakses tanggal 14 November 2011).
Tim Pengasuh Praktikum. 2011. Petunjuk Praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah. Fakultas Pertanian UNIB. Bengkulu.




0 Responses to “Laporan Praktikum Dasar-Dasar Ilmu Tanah Acara IV Kadar Lengas, Berat Volume, Berat Jenis, dan Porositas Total Tanah”

Poskan Komentar